skip to Main Content
Rose Zainol Kari Ikan Kembung

Dibesarkan di sebuah pulau adalah sesuatu yang sangat indah. Meniti zaman kanak-kanak berlari di tepian pantai sambil melihat pokok-pokok nyok tu melambai-lambai menari adalah sesuatu yang sangat mengembirakan. Melewati zaman remaja tanpa wayang, tanpa gajet, tanpa banyak duit adalah sesuatu yang sangat hebat. Tak semua orang dapat pengalaman yang aku dapat, nampak biasa tapi hebat.

Pelawak yang selalu didendang!

Waktu petang, aku dan kawan-kawan akan bermain galah panjang, batu seremban atau rounders di berek polis merin. Itu, memang menggamit kenangan. Dari kecik aku terbiasa berdikari, mungkin kerana jarak umur aku dan kakak sangat jauh, dan abang aku abah masukkan di asrama lewat umurnya 13 tahun.

Aku, budak kecil biasa yg ramai kawan untuk berbicara. Bukan penakut, bukan penangis dan bukan pemarah tapi pelawak yang selalu didendang. Dibesarkan dalam keluarga yg tidak mewah adalah satu rahmat dari Allah SWT yg sangat indah.

Hakikat seorang budak pulau memang jarang dijamukan ayam dan daging. Yang paling aku kenali ialah ikan temenung, ikan temenung kecik dan ikan temenung besaq. Di kiriku temenung di depan ku temenung dan di belakangku temenung. Hanya temenung!

Seminggu rasanya 4 hari mak sajikan ikan temenung cuma bedanya menu yg berlainan. Aku sangat bersyukur kiranya berjuta protein & omega 3 telah masuk ke dalam tubuh aku sejak dulu, mungkin sebab itu aku cerdik sikit, mungkin hehehe!!

Seblok dan Setangga!

Murni, kawan baik aku pada masa itu. Seorang yg lemah lembut, tinggi, hitam manis dan sangat cool. Dia idola aku, dia hebat di mata aku, juga di hati aku. Kami dibesarkan bersama dari kecik, jarang berselisih faham, jarang bermasam muka. Dia juga seperti aku suka gulai ikan temenung. Mungkin sebab umur kami sebaya, tinggal seblok dan setangga.

Sekarang dia masih kawan baikku, tetap kawan baik aku sampai bila-bila. Dia adalah tipikal manusia yang bagi aku, selalu saja punya cara yang elegan dalam menghadapi persoalan hidup. Selalu bisa menghadapi hidup dengan cara-cara yang santai dan entah kenapa, selalu berhasil membuat aku terkagum-kagum.

Saat ini setiap kali aku buat gulai ikan temenung semua kenangan di atas akan melewati kotak fikiran aku. Kadang-kadang sambil masak aku tersenyum sorang. Jangan sampai anak-anak aku nampak sudahlah, susah jadinya..hehehe…so aku nak hampa yang baca story aku ni pun tersenyum sama maknakata marilah kita masak gulai ikan temenung ni sambil temenung mengenangkan memori zaman kecik kita. Kalau nak tengok video aku masak, boleh tekan kat SINI lepas tu nanti jangan lupa tekan SUBSCRIBE ye.

Kari Ikan Kembung Orang Kedah

Bahan A:
5 ekor ikan kembung
1 biji kelapa – 900 ml santan
1 sudu kecik asam jawa adabi/1 kepal asam jawa yg ada biji tu
1 sudu besar garam
6-7 sudu besar minyak masak
1 paket 25 gram rempah kari ikan cap Babas
1 cawan air

Bahan B:
2 biji bawang merah
4 ulas bawang putih
1 sudu kecil halba campur
3 pelepah daun kari

Bahan C:
6 batang kacang bendi (kalau ada) kami tak dak…tu yg tak bubuh…hehehe
6-7 biji buah tomato cherry
2 tangkai cili merah

Cara cara:
Panaskan minyak dan tumis bawang merah, bawang putih, halba campur dengan daun kari sehingga wangi dan garing.

Bila dah garing, masukkan rempah kari yang dibancuh dengan air. Masukkan sekali air asam jawa dan garam. Tumis sehingga benar benar garing wangi dan pecah minyak. Kalau warna oren lagi tu namanya gulai tak jadi.

Bila dah pecah minyak, masukkan santan. Kacau rata sehingga mendidih dan kuah cantik hampir terbit minyak. Masukkan cili hidup tadi bagi nampak cantik.

Bila dah mendidih, baru masukkan ikan. bila ikan hampir masak baru masukkan tomato cherry dan terus tutup api.

Nota:
Kari mesti pecah minyak, warna merah dan menpunyai rasa masam.

Maknakata sahabat ku di luar sana marilah kita sebulat periuk, seleper papan pemotong dan setajam pisau untuk sama-sama masak gulai ikan temenung! Bye hampa!

This Post Has One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *